Tagar Indonesia Terserah, Politikus PDIP Minta Pemerintah Dengar

Dokter dan tenaga medis memastikan kenyamanan dan keamanan Alat Pelindung Diri (APD) sebelum memasuki ruang isolasi di Rumah Sakit Darurat (RSD) Covid-19 Wisma Atlet Jakarta, Jumat 15 Mei 2020. Dokter dan tenaga medis harus dipastikan keamanan APD, mulai dari memakai hingga melepas melalui prosedur yang ketat untuk menghindari tertular virus Covid-19, selain itu petugas medis juga memerlukan usaha yang besar karena harus menahan panas hingga buang air kecil selama kurang lebih 8 jam lamanya. TEMPO/ Nurdiansyah.

Ruangberita7.com - Anggota Komisi Kesehatan DPR RI Fraksi PDIP, Muchamad Nabil Haroen, meminta pemerintah mendengarkan suara publik yang diwujudkan melalui tagar 'Indonesia Terserah'. Tagar ini sempat menjadi trending topik di media sosial Twitter.


Nabil mengingatkan jangan sampai kepercayaan publik menjadi hilang terhadap pemerintah akibat dari mengabaikan fakta yang terjadi selama pandemi Covid-19.

"Munculnya tagar Indonesia Terserah merupakan suara publik yang harus didengarkan pemerintah. Tagar itu muncul setelah adanya fakta banyaknya orang antre berkerumun di Bandara Soekarno-Hatta untuk perjalanan keluar daerah," ujar Nabil, Rabu, 20 Mei 2020.

Nabil mengatakan kemunculan tagar tersebut bisa menjadi bahan introspeksi di tengah fokus penanganan pandemi virus Corona jenis baru ini

Pemerintah, kata dia, harus menghargai perjuangan tenaga medis Indonesia, juga dukungan orang-orang yang selama ini diam di rumah untuk memutus mata rantai persebaran Covid-19.

"Jangan sampai perjuangan panjang selama ini sia-sia, karena kebijakan yang salah sasaran dan komunikasi antar kementerian maupun antar-pejabat yang tidak terpadu," kata Nabil.

Tentu saja, kata dia, fakta itu harus diikuti dengan investigasi yang komprehensif dan diletakkan pada konteks yang tepat.

Misalnya, apakah penyebab banyak orang antre di Bandara Soekarno-Hatta akibat kelalaian dari pihak regulator bandara, maskapai penerbangan, atau justru dari kebijakan pemerintah.

"Jadi, harus diletakkan pada konteks yang tepat. Saya sendiri melihat memang ada yang keliru, dan harus segera dibenahi dalam konteks itu," kata Ketua Umum Pimpinan Pusat Pagar Nusa Nahdlatul Ulama itu.

Nabil mengimbau Pemerintah untuk merapikan kembali kebijakan-kebijakan antar-kementerian yang tidak padu. Serta membenahi beberapa kebijakan yang saling bertolak belakang. 


Menurut dia, kebijakan-kebijakan yang tidak sinkron bisa membingungkan masyarakat. "Komunikasi mitigasi pandemi Covid-19 tidak komprehensif, dan fakta di lapangan menunjukkan itu," ujar Nabil. Tempo.co

Posting Komentar untuk "Tagar Indonesia Terserah, Politikus PDIP Minta Pemerintah Dengar"

Berlangganan via Email