Bakal Rapid Test Tiap Laga, Club Liga 1 Diperkirakan Akan Habiskan Rp 28 Juta

Klub Liga 1 butuh dana ekstra untuk pelaksanaan rapid test (Sumber ANTARA)

Ruangberita7.com
- Klub-klub peserta Liga 1 maupun Liga 2 2020 diprediksi bisa merogoh biaya sampai Rp28 juta untuk melakukan rapid test setiap pertandingan.

Kemungkinan itu tercantum dalam pedoman pencegahan dan pengendalian Covid-19 untuk klub sepak bola di Indonesia selama masa new normal pandemi Covid-19 yang sudah disiapkan PSSI. Rencananya pedoman tersebut secara resmi akan diterbitkan pekan ini.

Ketua Tim Medis PSSI, Syarif Alwi yang masuk dalam jajaran penyusun pedoman kesehatan itu mengatakan tiap klub akan diminta untuk melakukan rapid test sebelum memulai pertandingan. Bahkan, tim yang melakukan laga tandang diwajibkan untuk dua kali melakukan rapid test Covid-19.

"Semua tim yang akan melakukan away, sebelum datang di kota asalnya akan lebih dulu melakukan rapid test. Lalu, setibanya di kandang lawan sebelum masuk juga akan dilakukan rapid test lagi. Sebab rapid test itu masa berlakunya hanya tiga hari," kata Syarif Alwi kepada CNNIndonesia.com, Selasa (9/6).

Pesepak bola Persik Kediri Nikola Asceric (kiri) menggiring bola dibayang-bayangi pesepak bola Persiraja Banda Aceh Luis Irsandi (kanan) saat pertandingan Liga 1 2020 di stadion Brawijaya, Kota Kediri, Jawa Timur, Sabtu (14/3/2020). 


Biaya yang dikeluarkan klub untuk rapid test pun diprediksi bakal cukup besar. Dengan estimasi sekali rapid test sebesar Rp350 ribu per orang, bila satu tim penuh diisi 40 orang, dalam sekali rapid test, klub akan merogoh Rp14 juta. Jumlah itu bakal berlipat untuk klub tandang alias mereka bakal merogoh kocek sebesar Rp28 juta.

"Rapid test ini memang mahal, banyak klub juga yang bilang," ungkap Syarif Alwi yang juga Dokter Timnas Indonesia tersebut.

Protokol rapid test itu nantinya juga akan diberlakukan buat Timnas Indonesia yang rencananya akan menggelar pemusatan latihan (TC) di Jakarta. Tiap pemain yang datang dari daerah akan lebih dulu dilakukan rapid test melalui dokter Timnas Indonesia.

Selain rapid tes, pemain juga diminta membawa SIKM atau Surat Izin Keluar Masuk untuk bisa ke Jakarta yang bisa diunduh secara gratis di laman Pemprov DKI. Tidak ada biaya khusus yang harus dikeluarkan untuk pembuatan SIKM tersebut.

Panduan atau protokol kesehatan lain di masa new normal juga meliputi standar kebersihan. Mulai dari penyemprotan disinfektan di lapangan, bench pemain sampai ke ruang ganti.

"Saya sedang berusaha supaya minggu ini sudah bisa selesai. Panduan ini sudah kami serahkan ke Kementerian Kesehatan, hanya ada revisi minor saja. Pengawasan nanti kami kasih tanggung jawab ke dokter tim yang akan memberikan laporan ke PSSI melalui Komite Medis," sebut Syarif Alwi.

Setelah pedoman protokol kesehatan sepak bola itu jadi, lanjut Syarif Alwi, PSSI akan menggelar workshop bersama tim dokter dari semua klub. Dokter tim yang nantinya akan mensosialisasikan panduan tersebut kepada seluruh aspek di klub.

"Kalau ada yang mau memodifikasi silakan, tapi tanggung jawab karena kami sudah kasih panduannya. Kalau ada yang keluar dari panduan ini ya itu juga jadi tanggung jawab mereka," ungkapnya.(CNN)

Posting Komentar untuk "Bakal Rapid Test Tiap Laga, Club Liga 1 Diperkirakan Akan Habiskan Rp 28 Juta"

Berlangganan via Email