Kasus Covid-19 di Sulawesi Selatan Capai 5.001
  • Jelajahi

    Copyright © Ruang Berita 7
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Bola

    Kasus Covid-19 di Sulawesi Selatan Capai 5.001

    Agra
    Selasa, 30 Juni 2020, 12:18 PM WIB Last Updated 2020-06-30T05:19:00Z
    Pengecekan pasien dengan metode polymerase chain reaction atau PCR (ilustrasi).
    Ruangberita7.com - Kasus Covid-19 di Sulawesi Selatan hingga Selasa pukul 11.00 WITA mencapai 5.001. Itu berdasarkan data Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 setempat.

    Menurut Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Sulawesi Selatan Syafri Kamsul Arif di Makassar, Selasa (30/6), secara keseluruhan 1.725 pasien Covid-19 sudah sembuh, 839 pasien masih menjalani perawatan di rumah sakit, dan 2.269 orang menjalani isolasi mandiri.

    Ia menjelaskan, sekitar 65 persen dari pasien Covid-19 di Sulawesi Selatan tidak mengalami gejala sakit dan menjalani isolasi mandiri. Hanya 35 persen pasien yang masih menjalani perawatan di rumah sakit.

    Pemerintah, ia mengatakan, masih menjalankan upaya pelacakan dan penemuan kasus dengan menyelenggarakan kegiatan pemeriksaan Covid-19 secara massal.

    "Masih banyak carrier yang masih berkeliaran, nah kita mau supaya kita bisa dapat mereka lalu kita isolasi," kata dia.

    Selain itu, menurut dia, guna menekan risiko penyebaran kasus Covid-19 pemerintah daerah membatasi lalu lintas orang antar-daerah. "Jadi tidak boleh lagi ada yang keluar-masuk Makassar tanpa jelas statusnya," katanya.

    Sementara itu, ahli epidemiologi dari Universitas Hasanuddin Prof Ridwan Amiruddin mengemukakan pentingnya menjaring orang yang punya riwayat kontak dengan pasien Covid-19 namun tidak mengalami gejala sakit guna mencegah penyebaran Covid-19.

    Menurut dia, peningkatan kegiatan edukasi, pelacakan kasus, dan pemeriksaan masif diperlukan untuk menjaring orang-orang dengan status orang tanpa gejala tersebut.

    "Sekaligus pemberlakuan peraturan daerah terkait dasar peningkatan kepatuhan terhadap protokol kesehatan," katanya. Republika
    Komentar

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Iklan

    Terkini

    trending

    +